Saya dan Sepeda

Jadi, sudah sebulan terakhir -kurang lebih- saya bersepeda. Tapi baru kemarin ini saya akhirnya memilih bergabung dengan sebuah komunitas pekerja bersepeda, B2W Chapter Jogja nama klubnya. Komunitas ini berisi berbagai tipe manusia, dari orang yang sekolah hingga pekerja, anak-anak hingga kakek-kakek, perempuan hingga (eh.. dan) laki-laki. Yang membuat saya kagum, ternyata saya tidak sendirian. Banyak orang lain yang juga bersepeda, entah apapun alasannya, yang jelas, mereka pesepeda. Lalu apa yang mau saya bagi kepada Anda-anda disini?

Oke, begini.. Saya pesepeda pemula di Jogja. Kesan pertama saya bersepeda di jogja, adalah semrawut. Peraturan dan segala kelengkapan bersepeda sudah saya terapkan dan gunakan pada diri sendiri. Still, Jogja punya jalanan yang semrawut dan seperti arus liar. Sebentar ada motor dari kanan, sebentar dari kiri, nanti tiba-tiba ada bis mepet ke kiri jalan, nanti ada ini, itu. Aghhh.. Beruntung saya punya klakson model cangkem (mulut dan berteriak) yang bunyinya HEYY!! atau WUOOOYY!!, supaya orang tidak mengganggu perjalanan bersepeda saya. Semua pengguna jalan raya, entah kenapa punya setting ignore kepada pengguna lainnya. Seradak-seruduk, serobot sana serobot sini, pokoknya jalan punya sendiri.

Nah, bergabung dengan B2W membuat saya merasa memiliki teman bersepeda, dan akhirnya ketika bersepeda commuter pun saya tidak lagi merasa sendirian, atau malahan merasa menjadi orang aneh. Buat temen-temen pembaca yang belum pernah bersepeda, coba deh pake sepeda buat paling tidak jalan-jalan aja. Berikut saya berikan alasan-alasan yang mungkin bisa dijadikan pertimbangan. Pertama, bersepeda secara rutin akan dapat merangsang kerja jantung, melancarkan sirkulasi darah, dan aliran oksigen ke paru-paru dan otak. Kedua, bersepeda dapat menjadi terapi stress, karena aliran oksigen dan peredaran darah lancar, kadang juga membuat adrenalin terpompa, dan itu menyenangkan tentunya. Ketiga, bersepeda memicu kita untuk berhemat, at least uang yang biasanya untuk membeli bensin, berkurang dan bisa ditabung. Alasan lainnya, tidak ada. Yang pasti, bersepeda sehat buat badan. Itu sudah cukup untuk menjadi alasan.

——-

Oiya, saya tidak punya rute favorit bersepeda, karena itu tadi saya bersepeda untuk bersenang-senang, menghilangkan stress, sekalian berolahraga. Jadi, kemana hati ingin bersepeda, kesana kaki akan mengayuh.

18 Komentar

Filed under personal, sepeda

18 responses to “Saya dan Sepeda

  1. rute favoritmu bukannya nol km-wirobrajan dit?

    btw, kalo amu lagi sibuk sepedaan, aku bisa jagain dinda kok..

    nanti kakak sepupunya marah lho nto

  2. jd teringat penyesalan menjual polygon … hiks
    sekarang sepeda mahal!! ARGHHH!

    wealah kang, kang, sepeda kok ya dijual to yooh

  3. sesekali bersepeda Jogja – Semarang..

    klo mas iman mau, si sarah mau, pasti nanti mendadak rame tu mas, ada ngabilanto yg mau’an, nico yg sarah-an, dll..hehehehe

  4. setuju ama pendapat yg terakhir.moga aza dpt ide yg setimpal sama keringat yg telah keluar.hehehe…….maaf!

  5. kalo kamu nganggap sepedaan di jogja udah cukup ngeselin, try jakarta. it sucks more! ahahaeaheaheahea.
    eh, sepeda harga 1,2 jeti dpt bagus ndak ya? kemaren liat di purwokerto ada sepeda polygon 1 jt-an. itu bagus ndak dit?

    tau kok saya bung, pasti sangat menyebalkan, tp harus diusahakan..
    harga segitu lu blom bisa pake la, olang segede lu mestinya pake yg 3 jutaan la..

  6. pinginnn… tapi ndak punya sepeda je.

    njenengan kan PNS to kang? njaluk cicilan nggone Bank Pasar cubo.. nggo tuku sepeda, tapi mesti nduwe komitmen lho kang..

  7. emang bener2 asep sejati

  8. komitmen… betul juga yak.
    bank pasar tidak menyediakan komitmen baik secara kredit maupun tunai ya

    ahaha.. penakke wis kang… ahahahaha..

  9. leksa

    Ontel mu piye?
    tak temeni wes,..

    aku lagi nabung mau beli scooter ae :p

  10. waduh, pas aku ketempatmu kemaren kok ndak dikenalin sama dinda…? aku kok yo njuk lali ya…

  11. zam

    jangankan bersepeda, dab..

    ning nJancukarta, pejalan kaki, Walk2Worker macam saya ini paling banter cuman misuh, “*#$%^&(^@#!!” *censored..hehe* kepada para pengendara kendaraan bermotor. ha gimana ndak misuh, trotoar saja yg udah sempit diembat PKL, masih dipake buat treking para biker-jamput-semoga-mereka-terkutuk-di-jalan-raya itu..

    koe meh nyepeda ning nJancukarta?? golek molo kui jenenge..😀

    Insya Allah dab..hehe.. sorry komen njenengan tak sensor dab..hehe..diprotes wong tuoku..hehehe

  12. Eh dit, aku melu oleh ra?

    oleh no kang..

  13. Dit, Dinda jangan diijinin sepedaan, ntar jadi kekar nan perkasa lho😀

  14. onthel gazzele ku udah aku hibahkan ke temen. di jakarta, megap2 kalo kerja pake sepeda. keluyuran malem sih masih oke.

    kang zen, keluyuran malem2 pake sepeda marai paru-paru basah kang.. btw, kok dadi mantan-blogger kang?

  15. eits, ga nyombong nih, tp kl lg nyupir, aku sll menghargai para biker itu kok. bentuknya, aku ga main klakson sama mereka, hehehe. soale aku pikir, mrk kudunya dihargai soale ga buang polusi macam pengendara mboil kayak saya ini, ato bis ato kendaraan bermotor lain.

    keep up da good work, bro

    wah, makasi ya mbak med.. hehe..

  16. saiia jalan kaki sajya deh…..

    abis bli speda mahal…. hehehe…..

    nabung dong mas yogi, demi kemaslahatan bumi yang kita cintai..:-)

  17. jarwadi

    pengalaman saya bersepeda di jogja nih, nabarak orang pernah,nabrak mobil yang sedang parkir pernah … tapi semua itu adalah kenangan manis saya di jogja saat itu

  18. aL

    kapan2 maen ke jakarta pake sepeda😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s